Gunakan IPv6

Apa itu IPv6?

Alamat Protokol Internet (internet protocol addresses) atau Alamat IP (ip addresses), adalah bagian inti dari bagaimana Internet beroperasi. Setiap perangkat memerlukan IP address untuk terhubung ke Internet dan berkomunikasi dengan komputer, jaringan, serta perangkat lainnya. Internet Protokol versi 6 (IPv6) adalah generasi berikutnya dari protokol Internet. Ini dikembangkan untuk mensukseskan versi 4 (IPv4) karena alamat IPv4 hampir habis secara global. Sementara hanya ada 3,7 miliar alamat IPv4 yang tersedia untuk digunakan di Internet, secara teoritis jumlah alamat IPv6 yang tersedia adalah 340 triliun triliun triliun alamat. Alamat IPv6 terdiri dari 128 bit dan biasanya ditampilkan sebagai urutan digit heksadesimal, dipisahkan oleh karakter titik dua (:).

 

Mengapa ini Penting?

Sederhananya, jumlah ketersediaan IPv4 sudah hampir habis secara global, akan tetapi permintaan akan alamat IP terus bertambah seiring dengan pertumbuhan Internet. Diperkirakan 40% populasi dunia saat ini memiliki akses Internet, dan ini diperkirakan juga akan terus meningkat menjadi 52% pada tahun 2020. Pada saat yang sama, jumlah perangkat yang terhubung ke Internet akan tumbuh secara besar-besaran, seperti broadband seluler dan Internet of Things (IoT) menjadi kenyataan. Perkiraan berkisar dari 26 hingga 50 miliar perangkat yang terhubung ke Internet pada tahun 2020. IPv6 menawarkan sejumlah besar alamat: Internet masa depan yang jauh dengan 100 triliun perangkat hanya akan mengkonsumsi 5% dari jumlah IPv6 yang tersedia. Jelas bahwa satu-satunya cara untuk mendukung pertumbuhan Internet di masa depan adalah melalui mulai mengadopsi IPv6, sebagai generasi berikutnya dari alamat IP.

 

Apa arti IPv6 bagi saya?

Bagi Penyelenggara Jasa Internet (ISP)

  • Untuk mempertahankan pertumbuhan jaringan di masa depan tanpa mengandalkan IPv4, ISP harus mendukung jaringan dual-stack.
  • Untuk menghindari kehilangan pelanggan, ISP perlu mengaktifkan akses IPv6 melalui CPE.
  • Terapkan layanan IPv6 sebagai standar untuk pelanggan baru dan berikan pelanggan IPv4 yang ada dengan layanan IPv6 nanti sebagai bagian dari program peningkatan.

Bagi Operator Selular

  • Mengembangkan IPv6 pada layanan produksi membantu mengatasi meningkatnya penggunaan perangkat seluler dan permintaan alamat IP, khususnya, ketika menggunakan jaringan baru seperti jaringan LTE (Long Term Evolution).

Bagi Penyedia Layanan Konten / Aplikasi

  • Memastikan konten dapat dijangkau oleh pengguna web IPv6.
  • Pertimbangkan penyebaran IPv6 untuk konektivitas Internet, server web, penyeimbang beban (load balancers), firewall dan modifikasi lainnya seperti perubahan backbone database.

Bagi Perusahaan / Universitas / Lembaga Pemerintahan

  • Perusahaan operator jaringan harus beralih menggunakan dual-stack untuk memastikan layanan Internet-facing dapat diakses melalui IPv4 atau IPv6, sambil memperkenalkan akses IPv6 dalam jaringan dan infrastruktur teknologi informasi (TI) mereka sendiri (WiFi, Ethernet, LAN, WAN, laptop dan lain lain).

Bagi End User atau Individu

  • Pengguna Internet setiap hari tidak akan mengalami dampak apa pun karena kemampuan penerimaan IPv6 sudah ada di sebagian besar perangkat, atau dapat diperoleh selama peningkatan perangkat berikutnya.

 

Keuntungan

Apa manfaat pindah ke IPv6?

  • Kemampuan untuk menggunakan layanan baru dan memperluas jaringan tanpa mengatasi kendala kelelahan alamat (address exhaustion).
  • Kecepatan - banyak penyedia konten besar seperti Google, Facebook dan LinkedIn telah mengubah arsitektur intinya menjadi IPv6 preferensi.
  • Biaya meningkatkan kompleksitas jaringan yang terkait dengan teknologi IPv4 NAT, ditambah dengan kenaikan harga alamat IPv4 yang diperoleh melalui transfer pasar bisa menjadi penghalang. Penelitian telah menunjukkan Total Biaya Kepemilikan IPv6 menjadi lebih rendah.
  • Bukti menunjukkan bahwa rekapitalisasi jaringan dapat mengundang bisnis baru dan membantu menumbuhkan pangsa pasar.

IPv6 juga menawarkan manfaat teknis lainnya, termasuk:

  • Meningkatkan ruang alamat - dari 32 bit menjadi 128 bit.
  • Ruang untuk banyak tingkatan hierarki terstruktur dan agregasi perutean.
  • Manajemen dan delegasi alamat yang lebih mudah dan lebih baik daripada IPv4 (konfigurasi otomatis stateless).
  • Dual stack mengurangi tekanan pada CGN dan dapat membebaskan alamat IPv4 untuk digunakan kembali.
  • IPv6 memiliki biaya penebangan yang lebih rendah dibandingkan dengan metode berbasis CGN di mana pelacakan ikatan IP kepada pelanggan menjadi masalah.
  • Penempatan signifikan perangkat berskala luas menuntut kumpulan alamat yang besar atau konsentrasi layanan di belakang titik agregasi. IPv6 akan mengizinkan investasi dalam jaringan perangkat dalam skala besar dalam model yang lebih sederhana.

 

Dapatkan IPv6

Anda sudah menjadi member IDNIC-APJII?

Jika Anda Anggota IDNIC-APJII dan sudah memiliki IPv4, Anda secara langsung telah memenuhi syarat untuk mendapatkan blok IPv6 address. Masuk ke MyIDNIC dan ajukan permintaan IPv6. 

IDNIC-APJII hanya akan menagih tagihan yang terbesar (IPv4 atau IPv6).

Tarif IPv6 akan diberikan discount 100% untuk tahun pertama bagi Anggota APJII dan Institusi Pendidikan.

 Dapatkan IPv6 sekarang

 

Anda belum menjadi member IDNIC-APJII? 

Daftar menjadi anggota IDNIC-APJII dan lakukan aplikasi IPv6

Ajukan Menjadi Anggota Sekarang